Social Icons

twitterfacebookgoogle pluslinkedinrss feedemail

Thursday, December 5, 2013

Kewirausahaan , Membangun Tim dan Penyelesaian Masalah



Pendahuluan
Pemikiran kuno yang mengatakan bahwa pengusaha bukan manajer yang baik dan manajer bukan seorang pengusaha. Seperti yang akan ditunjukkan dalam Bab 11  ini  memang sering terjadi hal seperti itu, tetapi semakin terbuka bukti yang menunjukkan bahwa usaha kewirausahaan yang berhasil dipimpin oleh pengusaha yang juga (merangkap sebagai) manajer namun tetap efektif. Berbeda dengan manajer tradisional sebelumnya, meskipun, yang difokuskan pada efisiensi administrasi , akan terlihat bahwa manajer wirausaha yang efektif perlu memiliki keterampilan dalam membangun sikap/jiwa kewirausahaan.

1. Keterampilan yang berpengaruh bagi kewirausahaan
Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, manajer wirausaha yang efektif harus mampu untuk:
• mengenali dan mengatasi dengan inovasi
• mengambil risiko
• merespon dengan cepat
• mengatasi ' kegagalan ' ( menyikapi kemunduran )
• menemukan kegaduhan dan ketidakpastian yang menantang dan merangsang/memicu.
Selain itu, dia juga harus mampu :
• membangun tim yang termotivasi dan berkomitmen
• mengedepankan musyawarah untuk mengatasi masalah.

Untuk melakukan hal ini , pengusaha perlu keterampilan interpersonal / kerja tim yang baik yang melibatkan kemampuan untuk :
menciptakan iklim dan semangat kondusif untuk kinerja tinggi, termasuk pekerjaan yang dilakukan dengan baik dan bermanfaat mendorong kreativitas , inovasi , inisiatif dan mempertimbangkan pengambilan risiko
• memahami hubungan antara tugas-tugas (yang diberikan dan yang harus dikerjakan), dan antara pemimpin dan bawahannya
• memimpin dengan tepat dimanapun dan kapanpun, termasuk kesediaan untuk memimpin secara aktif , untuk mengawasi dan mengendalikan tindakan orang lain (yang tidak berkepentingan).

1.1 . Kepemimpinan / visi / pengaruh Manajer wirausaha yang terampil dalam :
• _ mengklarifikasi kegamangan, ambiguitas dan ketidakpastian
• _ mendapatkan persetujuan.
Membantu , Pembinaan dan Menyelesaikan Masalah
Manajer wirausaha yang paling efektif kreatif dan terampil dalam menangani masalah akan menghasilkan keputusan mufakat dan berbagi tanggungjawab kepemimpinan dan pengetahuannya. (sehingga) mereka :
• _ bisa mendapatkan orang-orang untuk membuka diri dan berbagi pandangannya
• _ mendapatkan mengenali dan mengidentifikasi masalah
• _ mengakui , tanpa mementingkan ego mengenai pandangan orang lain
• _ menyadari bahwa keputusan berkualitas tinggi membutuhkan informasi dari berbagai sumber
• _ menikmati dengan pengetahuan , kompetensi , bukti dan berpikir logis yang berlaku atas pengakuan atau pencapaian
• _ bisa mendapatkan tantangan yang potensial untuk menjadi kreatif dan untuk berkolaborasi dengan berbagai sudut pandang
• _ Berkesinambungan perpaduan pandangan , sering mengambil resiko dan mempertaruhkan kekuasaan dan sumber daya yang mereka miliki.

1.2 . kerjasama dan memimpin orang
Manajer wirausaha membangun kepercayaan dengan mendorong kreativitas, inovasi dan pertimbangan pengambilan risiko , bukan dengan mengkritik dan menghukum. Mereka mendorong pemikiran mandiri dengan mengupayakan dan mendorong orang lain untuk menemukan kebenaran/solusi atas kesalahannya dan untuk memecahkan masalah mereka sendiri. Ini bukan berarti mereka meninggalkan rekan-rekannya  untuk membantu menyelesaikan masalah . Sebaliknya , mereka dianggap oleh rekan-rekannya dan manajer lain sebagai orang yang:
• _ bersedia dan selalu ada membantu bila diperlukan
• _ menyediakan sumber daya yang memungkinkan orang lain untuk melakukan pekerjaannya agar lebih efektif
• _ juara dalam membela rekan-rekan dan bawahannya, bahkan ketika mereka tahu bahwa mereka tidak bisa selalu menang/berhasil.
• _ sangat berjasa, memastikan bahwa orang lain menerima manfaat untuk usaha yang sudah mereka lakukan, dibandingkan hanya menikmati sendiri.
2 . kerja tim kewirausahaan
Menurut Belbin ( 1981 ) , kerja tim yang efektif mensyaratkan bahwa anggota tim memenuhi berbagai peran, sebagai berikut :
• Ketua : koordinator tim .
perencana : orang yang memiliki gagasan , kepala sumber ide-ide baru untuk timaa. Orang-orang seperti ini adalah orang yang kreatif , imajinatif dan tidak kaku/monoton .
Penentu : orang yang merangsang orang lain untuk bertindak. Dia biasanya yang terpilih untuk tugas pemimpin. Penentu biasanya terbuka , dinamis , berani dan argumentatif dengan sangat bertenaga
pengamat/penilai : orang yang menilai ide-ide. Dia mengeksplorasi semua pilihan dan mampu secara menyeluruh menganalisis data dalam jumlah besar.
Penelaah : pemulih tim . Dia memiliki jaringan sosial yang luas dan selalu sibuk , sering menggali kemungkinan baru dan atau memilih gagasan orang lain.
• Tim pekerja : memegang tim bersama-sama . Ini adalah konselor tim , orang yang menjadi penengah untuk perbedaan. Mereka mengajak untuk kerukunan terutama pada saat ada masalah.
• Pekerja Perusahaan : pelaksana - mengubah ide menjadi tugas pekerjaan yang harus dilakukan .
• Pelengkap - pemutakhir : memastikan semua hal bisa dilakukan . Mereka memiliki mata untuk hal kecil dan kepekaan terhadap tenggat waktu dan jadwal .
• Spesialis : tim ahli teknis . Mereka biasanya penggebrak awal yang berpikir independen. Akan tetapi mereka berdedikasi ( untuk spesialisasi mereka dan tim ) , mereka difokuskan secara khusus dan cenderung tidak memberikan kontribusi yang luas.
Studi kasus
Kebanggaan telah berkembang sebagai contoh potensial kerja sama tim untuk efek maksimum . Usaha gabungan koperasi mereka bekerja menuju tujuan yang sama mengarah pada situasi di mana tim pemenang kedua kebanggaan dan individu berkembang . Pelajaran dari singa untuk bisnis - tim yang berhasil karena :
• _ Setiap anggota adalah individu yang kuat
• _ total fokus pada tujuan yang jelas
• _ Anggota tim selalu peka terhadap komunikasi
• _ Insentif untuk memotivasi dan menghargai keberhasilan
• _ Semangat yang terdiri dari kepercayaan, keyakinan , rasa hormat dan kebanggaan
• _ Struktur datar
• _ seleksi ketat memastikan tidak ada kecurangan
• _ Pelatihan berkala
• _ Gambaran yang meningkatkan nilai fungsi
• _ perpaduan/kerja tim - kebanggaan bersama lebih kuat daripada kekuatan perorangannya .
penerapan yang tak ada henti-hentinya dari sepuluh poin penting menempatkan kebanggaan dalam situasi saling menguntungkan : kebanggaan dan berkembangnya anggota.
3 . Team building
Menurut Tuckman ( 1965) , kelompok melewati tahap-tahap berikut dalam proses menjadi tim yang efektif .
1 . Pembentukan : pada tahap ini para anggota fokus pada cara kelompok akan berperilaku dalam rangka untuk memungkinkan untuk memenuhi tujuannya dengan sumber daya yang tersedia . Mereka melihat ke pemimpin mereka atau tokoh kuat untuk bimbingan .
2 . Menyerbu : kelompok mulai fragmen . Seringkali pada tahap ini ada kesulitan interpersonal, perbedaan pendapat mengenai apa yang memerlukan pekerjaan dan / atau ketahanan terhadap kontrol yang dilakukan oleh pemimpin kelompok . Anggota menekankan kebutuhan dan kepentingannya sendiri , dan menolak pengaruh kelompok .
3 . Norming : kelompok cohension berkembang . Para anggota kelompok bertukar pandangan dan perasaan secara bebas , dan ada penekanan pada harmoni dan saling mendukung . Ada upaya sadar untuk menghindari situasi konflik , dan peran baru dan cara kerja muncul .
4 . Pertunjukan : kelompok telah mengembangkan cara kerja dan solusi untuk masalah yang muncul . Masalah interpersonal telah diselesaikan dan energi kelompok disalurkan ke tugas .
5 . Menangguhkan : kelompok ini luka bawah .
Tidak semua latihan membangun tim sukses dengan cara apapun , dan Hackman ( 1994) mengidentifikasi lima kesalahan umum dalam membangun tim yang efektif . Ini adalah :
1 . memperlakukan unit sebagai sebuah tim tapi masih berurusan dengan anggota secara individual
2 . gagal untuk menyerang keseimbangan yang tepat antara otoritas dan demokrasi
3 . meninggalkan struktur organisasi tidak berubah dan gagal untuk menciptakan struktur yang memungkinkan
4 . meninggalkan tim yang tidak didukung
5 . dengan asumsi bahwa individu bersemangat untuk bekerja dalam tim dan memiliki pengalaman dan keterampilan untuk melakukannya
Jika tim yang efektif , masalah ini perlu diatasi , dan ia menunjukkan bahwa pengusaha perlu :
• _ berpikir jernih dan menguraikan tugas-tugas yang akan dilakukan , komposisi tim dan norma-norma kelompok yang sesuai
• _ menentukan ujung tetapi tidak berarti sampai ke ujung
• _ isu instruksi dan arah yang jelas
• _ mengakui pentingnya motivasi intrinsik ( lihat Bab 5 )
• _ menciptakan konteks organisasi yang mendukung
• _ memberikan pelatihan dan pembinaan ahli , paling tidak dalam pengembangan keterampilan kerja tim .
4 . Membangun dan memberdayakan tim kewirausahaan
Seperti ditunjukkan dalam Bab 2 , banyak usaha kecil yang baru baik gagal atau tidak tumbuh . Hal ini pasti terjadi dan itu adalah peran dari pengusaha timah untuk membawa ini tentang . Menurut Peters ( 1987) , untuk melakukan hal ini , pengusaha harus :
1 . melibatkan semua personil di semua tingkatan di semua fungsi ,
2 . memastikan tidak ada batasan pada kemampuan mereka untuk berkontribusi .3 . melibatkan staf yang :
• berkomitmen
• dipilih dengan benar
• terlatih
• tepat didukung .
• diatur dalam tim swakelola
Poin terakhir ini penting . Tidak hanya memiliki konsep manajemen diri mengumpulkan kekuatan dalam beberapa tahun terakhir ( Orsburn et al . , 1990) tetapi dipandang sebagai sarana penting pemberdayaan . Pada dasarnya tim swakelola ( kadang-kadang disebut kelompok kerja semiautonomous ) bertanggung jawab untuk kegiatan mereka sendiri . Sedangkan jenis tim dapat ' swakelola ' dengan cara ini , penelitian Cohen dan Bailey ( 1997 ) menyatakan bahwa manajemen diri yang paling tepat untuk tim yang melakukan jenis yang sama tugas operasional berulang kali , memiliki keanggotaan yang relatif stabil dari waktu ke waktu dan terdiri dari anggota dengan latar belakang fungsional yang sama . Pada dasarnya , ini adalah apa yang dikenal sebagai tim fungsional . Seperti namanya mereka terdiri dari anggota dengan yang sama atau fungsi yang sama dalam bisnis . Secara karakteristik , ini adalah cara kerja yang terorganisir dalam perusahaan besar . Semakin Namun , organisasi-organisasi tersebut cenderung untuk mengembangkan apa yang dikenal sebagai tim lintas fungsional . Ini terdiri dari wakil-wakil dari masing-masing sub - unit fungsional bisnis dan bahkan mungkin termasuk anggota dari luar bisnis , seperti pelanggan , pemasok, mitra , dll
Setelah kelompok terbentuk , peran pemimpin eksternal bisa berubah tetapi di seluruh ia / dia bertanggung jawab untuk :
• menetapkan arah untuk tim dengan mengkomunikasikan tujuan dan prioritas , dan mengartikulasikan visi tentang apa yang mungkin dicapai
• mengkomunikasikan ekspektasi yang jelas tentang tanggung jawab baru anggota tim untuk mengatur perilaku mereka sendiri
• memperjuangkan kelompok dan membantu itu memperoleh sumber daya yang diperlukan dan politik
• Dukungan untuk memungkinkannya untuk berfungsi secara efektif .
Penelitian tentang tim swakelola ( Cohen dan Bailey , 1997; Kirkman dan Rosen , 1999 ) menunjukkan bahwa potensi keuntungan mereka lebih mungkin untuk diwujudkan ketika kondisi tertentu terpenuhi Ini termasuk berikut .
• Tujuan harus didefinisikan secara jelas
• Tugas harus kompleks dan bermakna
• Tim harus kecil dan stabil .
• Tim harus memiliki kewenangan dan kebijaksanaan
• Akses informasi
• pengakuan yang tepat dan manfaat .
• Dukungan kuat oleh manajemen senior
• keterampilan interpersonal yang memadai


5 . mengelola konflik
Jelas setiap organisasi yang terdiri dari orang yang berbeda dari latar belakang yang berbeda dengan pandangan yang berbeda tentang bagaimana bisnis harus dijalankan kemungkinan akan menghadapi konflik , terlepas dari apakah itu adalah usaha kecil baru atau organisasi yang didirikan besar . Secara tradisional konflik telah seenas kekuatan negatif dalam organisasi dan kebijaksanaan yang dirasakan adalah bahwa , jika ada , perlu dihilangkan . Namun, ada pandangan yang lebih baru bahwa konflik tidak bisa dihindari , mengingat perbedaan dalam kepribadian , kebutuhan , tujuan dan nilai-nilai , dan bukannya dihilangkan , perlu dikelola untuk kepentingan organisasi .
Dari penjelasan di atas jelas penting bahwa konflik dikelola secara efektif dan tothis berakhir pada dasarnya ada tiga strategi yang dapat diadopsi : strategi non - konfrontatif , strategi pengendalian dan strategi berorientasi solusi .
• Strategi Non - konfrontatif : ini mencakup baik menghindari dan akomodasi . Penghindaran berarti bahwa konflik diakui tetapi partai tidak siap untuk menghadapi masalah . Sebaliknya , akomodasi berarti bahwa individu meninggalkan tujuan mereka sendiri dan bekerja hanya untuk memuaskan kekhawatiran pihak lain .
• Kontrol strategi : ini pada dasarnya bersaing pendekatan , dimana pihak bekerja hanya untuk mencapai tujuan mereka sendiri .
• Strategi Solusi - berorientasi : ini merangkul dua pendekatan , yaitu kompromi dan kolaborasi . Kompromi biasanya melibatkan negosiasi antara kedua belah pihak dengan masing-masing memberikan sesuatu untuk mendapatkan sesuatu yang lain

No comments:

Post a Comment